Geografi akhir abad ke 19 – Abad ke 20 (page 2 – terakhir)



Geografi akhir abad ke 19 – Abad ke 20 (page 2 – terakhir)
Baca artikel sebelumnya Geografi akhir abad ke 19 – abad ke 20 (page 1)

7. Alfred Hettner (1859-1941), Ahli Geografi Jerman
Hettner berhasil mempersatukan pendapat dan pengertian tentang konsep dasar Ilmu Geografi di Jerman. Hal ini terungkap dari ucarapan terimakasih yang dikemukakan dalam tulisan “Algemeine Geographie des Menschen”, Band I, Stutgart, 1947, pp. Xi-xxxiv.

Pada tahun 1898, Hettner mengemukakan bahwa perbedaan pengetahuan geografi antara zaman purba dengan zaman sekarang yang berkenaan dengan pemasukan manusia sebagai bagian yang integral dari alam suatu areal. Pada perkembangan umum kemajuan ilmu pengetahuan, dari hasil penelitian, manusia telah dimasukkan ke dalam berbagai cabang geografi.

Pada tahun 1905 ia menulis bahwa ilmu kronologi tentang bumi atau ilmu tentang wilayah-wilayah di permukaan bumi dengan perbedaan dan relasi keruangannya. Ia telah memberi pengertian yang luas terhadap pengertian “landschaft” yang tidak hanya mengenai keadan fisik, namun juga manusia. Dalam uraian landschaft tersebut dikemukakan perbedaan khas suatu wilayah dari wilayah lainnya, sehingga mengarah pada penguraian regional. Yaitu uraian tentang geografi regional. Dalam uraiannya terlihat adanya pengaruh konsep geografi dari von Richthofen.
Berkenaan dengan segala sesuatu yang dipelajari tentang negara dan bangsa, Hettner mengemukakan kerangka sistematik sebagai berikut :
a. Letak, bentuk dan luas bumi
b. Keadaan alam permukaan bumi (relief, keadaan geologi, tanah dan sebagainya).
c. Iklim (Suhu, tekanan udara, angin, kelembapan, curah hujan)
d. Aliran Sungai dan perairan.
e. Flora dan Fauna.
f. Manusia
g. Usaha kerja dan kegiatan manusia.
Skema tersebut menurut Hettner menampilkan suatu urutan yang memudahkan untuk melihat hubungan gejala-gejala dan sifat-sifat permukaan bumi serta untuk memudahkan melakukan perbandingan di antara negeri-negeri.
Pada tahun 1927, dia mengungkapkan kembali pemikiran tentang lingkup studi Geografi, yaitu : “Tujuan dari titik pandang korologi adalah untuk mengetahui sifat-sifat dari daerah-daerah dan tempat-tempat secara menyeluruh dari adanya laju bersamaan dan hubungan kerjasama serta aneka ragam bentuk penampilan di antara kawasan yang berlainan dan gambaran permukaan bumi secara menyeluruh di dalamnya pengaturan alamiahnya ke dalam kontinen-kontinen, daerah-daerah, bentang alam serta tempat-tempat.

Tujuan titik pandang korologi yang dikemukakan oleh Hettner menunjukkan tentang sasaran yang ingin dicapai di dalam studi geografi, yaitu mendapatkan gambaran menyeluruh tentang keadaan permukaan bumi. Di dalam metodologi, hal tersebut termasuk dalam studi Geografi umum atau geografi sistematik. Studi geografi tersebut pada awalnya ingin mengetahui hukum alam yang berlaku di muka bumi. Hal ini menunjukkan adanya kecenderungan pandangan yang determinis.

8. Paul Vidal de la Blache (1854-1918), Profesor Universitas Sorborne Perancis.
Paul Vidal de la Blache awalnya adalah ahli Sejarah yang kemudian mempelopori geografi di Perancis, menjadi Profesor pada Universitas Sorborne, Paris pada tahun 1872 setelah melalui perjalanan yang panjang. Pandangannya banyak dipengaruhi oleh paham determinis-anthropogeographie karena banyak membaca karya Ritter, Von Humbolt dan geograf Jerman lainnya.

Setelah menyaksikan sendiri pembukaan terusan Suez, Ia melepaskan diri dari paham fisis determinis, yang karenanya dia dianggap sebagai tokoh peralihan. Ia melakukan pengamatan di lapangan dan banyak melakukan perjalanan ke berbagai penjuru Eropa termasuk ke daerah pedalaman, terutama di tanah airnya. Ia juga mendalami geologi dan botani, karenanya ia berpendapat bahwa seorang Geograf harus berwawasan luas. Ia seringkali menjelajahi berbagai daerah dengan membawa peta geologi sambil berjalan kaki.

Sebagai seorang ahli sejarah dia memiliki ketajaman penglihatan tentang adanya hubungan erat antara daerah dengan penduduk serta sejarahnya. Perhatiannya yang besar atas hal-hal tersebut telah mendorongnya untuk melahirkan metode Geografi.
Geografi Vidal de la Blache dimulai dengan mengenal dan mendalami terlebih dahulu lapangan, ia baru kemudian menulis dan menyusun buku. Langkah metodologinya adalah, bahwa geograf harus beranjak dari kenyataan. Setiap teori dan kerangka pemikiran harus dapat dibuktikan. Dia sering membawa mahasiswanya ke lapangan untuk membiasakan diri mengenal kenyataan dengan banyak menggunakan peta yang di dalam studi geografi merupakan kebutuhan mutlak.

Karya besarnya yang pertama, adalah “Atlas General, historique et geographique” yang diterbitkan di Paris pada tahun 1894. Karya tulis lainnya dalam bidang metodologi diantaranya, “Les genres de vie dans la geographie humaine dan les caracteres distinctifs de la Geographie” yang diterbitkan pada tahun 1912 dan 1913.
Pandangannya dikemukakan pada tulisan yang berjudul “Principe de Geographiehumaine” yang diterbitkan setelah dia meninggal dunia atas bantuan Emmanuel de Martone pada tahun 1922. Pandangannya terhadap Geografi bukanlah pengetahuan buku semata-mata, Geografi ditempatkan di antara natural science dan human studies. Menurut Vidal de la Blache, studi tentang lingkungan fisikal dan masyarakat telah atau sedang dipengaruhi oleh lingkungan fisikalnya. Daerah dimana proses ini telah atau sedang berlaku akan membentuk suatu unit yang disebut “wilayah” atau “region”.

Uraian tersebut menunjukkan, secara jelas bahwa yang dimaksud dengan wilayah oleh Vidal de la Blache merupakan arena dimana berlaku interaksi antara manusia dengan lingkungan fisikal yang bersifat lokal. Kondisi ini menunjukkan bahwa ciri penting suatu wilayah mungkin berbeda dengan dengan ciri wilayah lain. Pengertian tentang “regio” pertama kali dikemukakan dalam bukunya yang berjudul “La France” yang terbit tahun 1897 pada bab Des divisions du sol francais. Tulisannya tersebut menunjukkan pentingnya geografi mempelajari kenyataan-kenyataan di daerah. Pemikirannya yang lebih jauh tentang geografi dan metode yang dipakainya diterangkan dalam buku Tableau geographique de la France yang terbit tahun 1903.
Konsep Vidal de la Blache sesuai dengan keadaan Eropa sebelum revolusi industri dan sesuai pula dengan wilah yang ekonominya masih berdasarkan peasant agriculture dan local self-sufficiency. Konsep ini tidak sesuai bagi negara yang telah maju, karena negara yang telah maju tidak lagi bersifat lokal.

 Sumbangan Vidal de la Blache bagi Geografi, adalah :
a. Pentingnya Geologi dalam mencari hubungan alam dan manusia sebagai dasar “areal differentiation”.
b. Manusia memerankan peranan aktif dan pasif.
c. Hubungan manusia tidak statis, melainkan berubah-ubah sesuai dengan proses penyesuaiannya dengan alam atau stimulus pengaruh alam terhadapnya.

Vidal de la Blache juga mengajarkan bahwa Geografi harus :
a. Merupakan kesatuan gejala alam, interdependendi dan interkoneksi antara faktor-faktor fisis.
b. Merupakan kombinasi yang beragam beserta modifikasi gejala alam terutama iklim di dunia.
c. Mempunyai hubungan dengan gejala-gejala di permukaan bumi.
d. Mengenal kekuatan lingkungan dalam beragam bentuk.
e. Memiliki metode ilmiah dalam memberi definisi dan klasifikasi yang ada.
f. Mengetahui peranan manusia dalam menguasai lingkungan alam.

Tugas geografi yang ditekankannya antara lain Geografi menyelidiki dan mempelajari akibat usaha manusia pada permukaan bumi serta peninggalannya sesudah daerah itu dipakai sebagai tempat tinggalnya, baik penyebaran, kepadatan, gerak horizontal penduduk, sistem transportasi dan akhirnya berusaha memberikan suatu perencanaan guna memajukan daerah tersebut.

Berdasarkan padangan tersbut, Vidal de la Blache menunjukkan bahwa setiap individu memberi sejumlah kemungkinan (possibilities) yang berbeda bagi setiap tempat dan human society yang menentukan kemungkinan-kemungkinan tersebut. Aliran ini kemudian banyak dikenal dengan istilah “posibilisme”. Uraian tersebut menunjukkan bahwa Vidal de la Blache menyangkal adanya fisis determinis, dan selanjutnya dirinya mengemukakan bahwa manusia adalah “free agent” yang darinya segala sesuatu dapat dimungkinkan.

Vidal de la Blache juga menekankan bahwa Geografi merupakan pengetahuan tentang tempat-tempat yang berhubungan dengan kualitas produksi dari daerah serta ciri khas daerah tersebut dinyatakan oleh keseluruhan gejala dan keragaman tempat. Faktor yang menentukannya adalah “Genre de Vie” yaitu tipe proses produksi yang dipilih oleh manusia dari kemungkinan yang diberikan oleh alam dan tingkat kebudayaan suatu daerah.

9. Jean Brunhes (1869-1930), Ahli Geografi Perancis
Jean Brunhes adalah murid sekaligus pengikut Vidal de la Blache. Melanjutkan paham Geografi gurunya yang menolak paham determinisme. Pada tahun 1910, ia menerbitkan bukunya yang berjudul “La geographiehumaine”. Pada buku tersebut dibahas pengertian regio yang berbeda, ada regio tanah, regio fisiografi, regio ekonomi dan sebagainya.

Buku tersebut banyak yang mempelajari, karena pada saat itu merupakan satu-satunya buku Pengantar Geografi Sosial. Buku tersebut kemudian diterjemahkan oleh dua orang Geograf Amerika, yaitu Bowman dan Dodge untuk diterbitkan.Di Amerika, bukunya Brunhes merupakan buku pegangan klasik yang menjadikan aliran Posibilis terkenal di negara tersebut. Jean Brunhes membatasi lapangan kerja geographie humaine kepada benda-benda yang bersifat material dan dapat diukur. Faktor manusia ditempatkan sebagai faktor penting dalam perkembangan kebudayaan, sedang faktor alam hanya memberikan kemungkinan untuk perkembangan kebudayaan tersebut. Dibandingkan dengan pandangan Geografi Vidal de la Blache, pandangan Geografi Jeans Brunhes agak berbeda dengan pandangan gurunya tersebut. Menurutnya, geografi harus berisi :
a. Pola settlement di muka bumi, bentuk rumah, desa, kota dan sebagainya.
b. Penguasaan dan penyesuaian vegetasi dan hewan dengan tehnik pertanian/ agrikultur.
c. Uraian tentang ekonomi penduduk.

10. William Morris Davis, Ahli Geomorfologi Amerika Serikat
Pandangan William Morris Davis berpengaruh pada perkembangan Geografi. Menurutnya, faktor sejarah memegang peranan dalam menganalisa Geografi. Untuk mempelajari kehidupan manusia kini, sejarah perkembangan lingkungan alam dengan perkembangan manusia itu sendiri dapat dijadikan salah satu bahan analisa.
Mengamati suatu bentang alam (landscape) pada masa ini dengan tidak melihat bagaimana bentangan itu terjadi, ibarat kita berkunjung ke Roma dewasa ini dengan kebodohan kita, bahwa kita percaya Roma tidak pernah mengalami jaman pubanya.

11. Richard Hartshorne, pada tahun 1939 menulis buku berjudul “the Nature of Geography”.
Ia merupakan tokoh yang menjelaskan hakekat Geografi dengan segala argumentasinya berdasarkan pandangan- paham – pendapat berbagai tokoh Geografi. Ia menguraikan metode ilmiah Geografi dengan mengutip tokoh-tokoh tersebut dari zaman ke zaman. Setekah buku The Natire of Geography terbit, banyak tokoh Geografi yang berbahasa Inggris mengemukakan konsep dan pandangannya.

12. Frank Debenham, Guru besar Geografi di Inggris
Frank Debenham mempunyai pengaruh besar terhadap paham dan pandangan geografi di negerinya. Pandangannya lebih bersifat filosofis-edukatif. Menurutnya, “Geography is for everyone, and that it is full of interest at every stage, and that it is practical subject”. Selain itu, geografi merupakan subjek praktis, ia juga merupakan pengetahuan yang integratif-komprehensif, sehingga Dabenham menyarankan kepada para geograf :
- To interpret the facts of distribution (untuk menginterpretasi fakta-fakta distribusi).
- To Correlate the life of man with his physical environment (untuk mengkorelasikan kehidupan manusia dengan lingkungan fisiknya).
- To Explain the interaction of human and natural agencies (Untuk meng eksplanasi interaksi manusia dengan lingkungan alam).

Uraian tersebut menunjukkan bahwa berdasarkan paham Debenham, manusia dan lingkungan alam melakukan korelasi dan interaksi di antara ke duanya. Hal ini menunjukkan pandangan dan pendekatan Ekologi dalam pandangan Geografinya.

13. James Fairgrieve, Ahli Geografi Amerika Serikat
James Fairgrieve mengemukakan bahwa fungsi Geografi adalah “to train future citizens to imagine accuraely the conditions of the great world stage and so to help them to think sanely about political and social problems in the world around”. Ia juga mengemukakan bahwa Geografi memiliki nilai edukatif (educational value) yang dapat mendidik warganegara untik berfikir kritis dan bertanggung jawab terhadap kehidupan di dunia. Menurutnya, manusia merupakan pelaku utama perubahan geografi di muka bumi. Manusia dapat merubah keadaan lingkungannya. Hal in i menunjukkan bahwa batasa Geografi harus memperhitungkan kondisi tersebut. Fairgrieve juga mengemukakan pentingnya peta dalam studi Geografi, karena 90% informasi Geografi dapat diletakkan pada peta dan peta inilah yang dapat menjawab pertanyaan “Where (Dimana)” aspek dan gejala geografi.

14. Preston E James, ahli Geografi asal Amerika Serikat yang berpengaruh dalam perkembangan Geografi.
Pandangan, paham dan pendapat Preston E James tentang Geografi dituangkan dalam buku yang berjudul “American Geography : Inventory and Prospect”. Ia mengemukakan betapa eratnya hubungan antara Geografi dengan Sejarah yang merupakan ilmu pengetahuan dwitunggal berkenaan dengan tempat dan waktu (pengulangan pernyataan Herodotus).
Tempat dan waktu menyajikan kerangka kerja yang di dalamnya dapat dijelaskan pranata manusia dan proses perubahan kebudayaan yang dapat ditelusuri. Menurutnya, “This is not geography as the list of things contained in an area, but Geography as the analisys of meaning of place and position on the earth, as an analisys of the significance of areal associations of thing”.

Hal ini menunjukkann uraian suatu gejala di suatu tempat, tempat tersebut memberikan kejelasan pada waktunya, sebaliknya waktu dapat memberikan kejelasan kepada tempatnya. Menurutnya, sumbangan yang nyata dari Geografi adalah mengarahkan perhatian kepada pengertian variasi dan relasi wilayah di permukaan bumi.

0 Response to "Geografi akhir abad ke 19 – Abad ke 20 (page 2 – terakhir)"

Post a Comment