Perkembangan Ilmu Geografi Abad Pertengahan



Geografi Abad Pertengahan
Pada akhir abad pertengahan, uraian-uraian tentang Geografi masih bercirikan hasil laporan perjalanan, baik perjalanan yang dilakukan melalui darat maupun melalui laut.

Perjalanan umat manusia di muka bumi, dilakukan oleh para pedagang yang melakukan perniagaan antar negara dan antar benua, serta dilakukan oleh para tentara untuk melakukan peperangan dan meluaskan tanah kekuasaan. Perjalanan melalui darat yang terkenal adalah “Via Appia” perjalanan darat antara Roma dan Capua (950 sm), serta “Jalan Sutera” antara Tiongkok dengan Timur Tengah (abad pertengahan) telah menjadi sumber materi Geografi yang sangat berharga pada masa itu. Perjalanan yang banyak dilakukan oleh umat manusia telah merangsang ditemukannya wilayah baru yang sebelumnya belum pernah terdengar atau diketahui manusia, sehingga masa ini sering disebut REVOLUSI GEOGRAFI.

Pesatnya perkembangan Geografi juga didorong oleh munculnya gerakan pembaharuan di bidang seni, filsafat, renesaince, dan humanisme agama (munculnya paham protestanisme) sehingga para sarjana lebih leluasa dalam mengemukakan pendapatnya tentang keadaan dunia. Pada masa tersebut para pelancong tidak didorong oleh oleh sekedar hasrat ingin tahu dari luar horisonnya, tetapi dalam melakukan perjalanan sudah memiliki tujuan tertentu, yaitu :
1. Menemukan daerah baru sebagai sumber ekonomis, sebagai daerah koloni, atau untuk kepentingan perdagangan dengan kata lain sebagai upaya untuk memperoleh kekayaan (Gold).
2. Sebagai tugas suci mengembangkan ajaran agamanya masing-masing atau bertujuan untuk penyebaran agama ke daerah baru (Gospel).
3. Sebagai akibat negatif yang kemungkinan diduga lebih dahulu dari kedua tujuan di atas, yaitu karena keperluan peperangan baik karena perebutan daerah sumber atau daerah pemasaran maupun peperangan akibat bentrokan ajaran agama (Glory).

Walaupun cara penemuan daerah baru terjadi karena diorong oleh motif dan tujuan tertentu, yaitu Gold, Glory dan Gospel (3G) namun sifat penulisan geografi dan yang bersifat geografi masih dilakukan secara deskriptif dalam arti dan uraiannya itu masih belum dilakukan usaha yang sengaja memberikan uraian penjelasan (explanation) tentang gejala yang dilukiskannya. Selain tujuan di atas, perjalanan menjelajahi dunia baru juga dilakukan oleh sebagian orang dengan tujuan petualangan dan hasil petualangan tersebut telah membuka tabir dunia dan memperkaya pengetahuan tentang bumi.

Pada masa ini, selain banyak ditemukan daerah-daerah baru, konsep geografi yang bersifat matematis mendapat perkembangan lebih pesat karena mulai longgarnya tekanan gereja terjadap para sarjana, terutama sarjana pengetahuan alam yang temuan-temuannya bertentangan dengan tafsiran gereja akan kitab suci.

Tokoh-tokoh Geografi abad pertengahan diantaranya adalah :
1. Marcopollo, seorang petualang Eropa.
Pada tahun 1272-1295 melakukan perjalanan menjelajahi Asia Timur dan Asia Tengah.

2. Bartholomeus Diaz, pelaut Portugis.
Melakukan perjalanan sampai ke Tanjung Harapan (Cape of the God hope) di Afrika Selatan dan diteruskan dengan mengarungi Samudera Hindia ke Kalikut di India pada tahun 1486.

3. Vasco Da Gama, pelaut Protugis.
Mengabdi pada raja Portugis dan dipilih untuk memimpin pelayaran mencari rute ke Timur. Vasco da Gama berlayar pada tahun 1497 dengan 4 kapal kecil dan 170 awak. Dia melakukan perjalanan dengan rute yang sama dengan Bartholomeus Diaz dan terus melanjutkannya hingga sampai ke Indonesia pada tahun 1498.

4. Columbus, seorang pelaut Genoa.
Pelayaran perdananya pada tahun 1492-1493 mengarungi Samudera Atlantik dan sampai ke Kuba dan Haiti, dalam perjalannya mencari jalan lain ke India yang pada akhirnya menemukan benua baru (Amerika). Pada perjalanan yang ke dua tahun 1493-1494, Colummbus sampai di kepulauan Bahama dan di dalam perjalanannya yang ke tiga pada tahun 1498 dia sampai di pantai Venezuella serta pada penjelajahan yang ke empat tahun 1502-1504 ia menjelajahi dataran Amerika Tengah.

5. Amerigo Vespucci, pelaut Italia
Pada tahun 1501-1502 mengarungi samudera Atlantik melalui Tanjung Horn di Patagonia dan menyeberangi samudera Pasifik mendarat di Filipina dalam perjalanannya mengelilingi dunia.

6. Ferdinand Magelhaens,
Melakukan perjalanan ke Amerika Selatan pada tahun 1519 dan melanjutkan pelayarannya ke Filipina pada tahun 1521.

7. Nicolas Copernicus (1473-1543)
Mengemukakan bahwa bumi berbentuk bulat, bergerak pada porosnya (rotasi) dan seperti planet lain bumi melakukan gerak edar mengelilingi Matahari (Revolusi). Teorinya tersebut dikenal dengan Heliosentris. Teori ini mematahkan anggapan yang selama itu diakui, yaitu Geosentris (bumi sebagai pusat Tata Surya). Usaha Copernicus tersebut, kemudian dilanjutkan oleh Galileo Galilei (1564-1642), Johanes Keppler (1571-1630). Keppler memberi gambaran baru tentang letak bumi dalam susunan tata surya.

Pengaruh penemuan sarjana Ilmu Alam pada abad ke-17, seperti Newton (1629-1695), Boyle (1627-1691), dan Huygins (1629-1695) menyebabkan orang mulai mempelajarinya secara mendalam proses terjadinya gejala-gejala fisis seperti gunung dan pegunungan, arus laut, angin dan sebagainya. Kondisi ini menunjukkan mulai berkembangnya geografi fisis di tengah masyarakat.

Berdasarkan uraian tersebut menunjukkan, bahwa sampai abad ke-18 geografi sangat berhubungan erat dengan sejarah dan astronomi walau pun pada masa itu Erastothenes telah mempergunakan istilah Geographia namun artinya masih sangat sederhana, yaitu “writing about the world”.

Hasil karya ilmuwan yang dapat digolongkan mempunyai konsep dan pemikiran Geografi, adalah hasil karya dari Bernhardus Varenius (1622-1650), seorang Ilmuwan Belanda menerbitkan buku yang berjudul Geographia Generalis di Amsterdam tahun 1650, sebuah buku yang terdiri dari 28 bab dan 26 bab di antaranya merupakan uraian berkenaan dengan kondisi fisik bumi.

Pada dua bab lainnya berisikan uraian tentang kehidupan bangsa-bangsa dalam hubungannya dengan pengaruh faktor fisik bumi. Varenius berpendapat bahwa terdapat dualisme dalam Geografi, di satu pihak gegrafi mempelajari proses dan fenomena yang bersifat alamiah seperti litosfera, hidrosfera, dan atmosfera, serta hubungan antara matahari dengan bumi; di pihak lain geografi mempelajri fenomena sosial budaya manusia.

Karena dualisme tersebut, Varenius membedakan antara Geografi Umum (Geographia Generalis) dan Geografi khusus (Geographia Specialis). Geografi umum berhubungan dengan fenomena alamiah sedangkan geografi khusus mempelajari daerah atau wilayah yang sifatnya diperoleh dari hasil interaksi antara manusia dengan proses alamiah.

Menurut Varenius, Geografi Umum terdiri dari : General Absolut, yaitu uraian tentang bentuk dan dimensi muka bumi; Relative, yaitu berupa uraian tentang Iklim, musim, pasang naik dan pasang surut, serta berbagai fenomena astronomis lainnya; Comparative, yaitu berisikan tentang perbandingan topografi muka bumi. Sedangkan Geografi khusus mencakup : Chorographia, yaitu uraian deskriptif tentang daerah-daerah yang besar dan luas; dan Typographia, yaitu uraian yang memuat daerah-daerah yang lebih kecil/ sempit seperti desa, kota, kampung dan sebagainya.
Pada uraian khusus juga dapat dikemukakan pembagian menurut jenis bahan uraian, yaitu : Celestial Properties, merupakan segala uraian berkenaan tentang keadaan angkasa, baik benda angkasa dan pengaruhnya terhadap kehidupan di muka bumi; Terestial, merupakan segala uraian berkenaan dengan sifat dari isi terestis (daratan) kecuali manusia; dan Human Properties, berkenaan dengan uraian tentang keadaan dan aktifitas manusia di muka bumi. Pada bukunya tersebut, Varenius juga mempublikasikan hasil studi regionalnya tentang Jepang dan Siam. Uraiannya lebih bersifat matematik campuran.

Selama lebih dari satu abad, buku Varenius menjadi pegangan bagi mereka yang ingin mempelajari bumi, terutama yang berhubungan dengan segi fisik muka bumi.

0 Response to "Perkembangan Ilmu Geografi Abad Pertengahan"

Post a Comment